Selasa, 12 Juni 2012

Testosteron

Apa itu testosteron ?
Testosteron adalah androgen yang paling penting pada pria dan memainkan peran dalam fungsi reproduksi dan seksual. Testosteron bertanggung jawab untuk memproduksi karakteristik fisik pubertas laki-laki seperti bertambahnya ukuran penis dan testis, dan ciri-ciri khas pria dewasa seperti rambut wajah dan tubuh. Testosteron juga merangsang sel-sel dalam testis untuk membantu dalam produksi sperma. Selain itu, testosteron penting bagi kesehatan yang baik jaringan non-reproduksi seperti sel-sel darah, tulang dan otot, dan mempengaruhi suasana hati, gairah seksual dan aspek-aspek tertentu dari kemampuan mental.

Bagaimana produksi testosteron dikendalikan ?
 Luteinizing hormone (LH) dan folikel stimulating hormone (FSH) adalah dua hormon penting yang diproduksi oleh kelenjar hipofisis di otak yang berfungsi untuk memicu fungsi testis. Setelah dirangsang dengan LH, sel-sel Leydig di testis menghasilkan testosteron.  

Apa kekurangan hormon testosteron ?
 Testosteron (atau androgen) kekurangan adalah ketika tubuh tidak mampu memproduksi testosteron cukup bagi tubuh untuk berfungsi secara normal. Meskipun bukan kondisi yang mengancam jiwa, dapat memiliki pengaruh besar pada kualitas hidup.  

Penyebab kekurangan testosteron ?
 Biasanya penderita menderita kelainan genetik (misalnya sindroma Kallman, sindroma Klinefelter), kerusakan pada testis (infeksi, trauma, obat, kemoterapi / radioterapi), tidak turun testis. Proses penuaan, penyakit medis dan obesitas semua mempengaruhi kadar testosteron.  

Apakah semua orang mendapatkan tingkat testosteron rendah dengan bertambahnya usia mereka ?
 Tidak selalu, kadar testosteron pria berkurang secara bertahap. Kadar testosteron tertinggi antara usia 20 sampai 30 tahun, kemudian testosteron mulai turun sekitar sepertiga antara usia 30 sampai 80 tahun. Beberapa pria akan mengalami penurunan lebih besar.  

Apa saja gejala dan tanda-tanda kekurangan hormon testosteron ?
Tanda-tanda testosteron rendah adalah berbeda tergantung pada usia ketika kadar testosteron turun di bawah batas normal. Banyak gejala dan tanda-tanda tidak spesifik dan dapat terjadi dengan penyakit medis lainnya dan dalam keadaan lain (misalnya stres fisik atau psikologis).
Anak Usia Dini :
• Penis dan testis tidak tumbuh ke ukuran yang diharapkan

Masa remaja awal (pubertas) :
• Penis dan testis tidak tumbuh ke ukuran yang diharapkan • Kegagalan untuk melewati pubertas normal penuh • Kurang lebat rambut wajah, tubuh atau kemaluan • Otot tidak berkembang • Suara masih seperti kanak-kanak • Payudara membesar

Dewasa :
• Perubahan suasana hati (mood rendah dan mudah tersinggung) • Kurang konsentrasi • Lemas • Mengurangi kekuatan otot • Lama waktu untuk pulih setelah latihan fisik • Gairah seksual menurun (libido menurun) • Gangguan ereksi • Hot flushes, berkeringat • Payudara membesar • Osteoporosis (kropos tulang) • Volume air mani sedikit  

Bagaimana defisiensi testosteron didiagnosis ?
 Sejumlah langkah yang terlibat dalam mendiagnosis kekurangan testosteron :
- riwayat medis lengkap dan pemeriksaan fisik untuk mengkonfirmasi defisiensi testosteron dan untuk mengidentifikasi kemungkinan penyebab
- sampel darah untuk mengukur kadar hormon (darah diambil di pagi hari ketika kadar testosteron tertinggi)
- tes untuk menentukan ada atau tidak adanya kondisi medis diketahui mempengaruhi testis atau kelenjar pituitari (tes darah, karyotiping, CT atau MRI kelenjar hipofisis).

2 komentar: